Kain apakah sich yang cocok untuk bahan kerudung? Atau buat bahan bikin busana muslim? Sering pertanyaan ini muncul saat Anda ingin membuat atau pun membeli busana muslim, membeli kerudung. Nah saya akan berbagi informasi tentang bahan kain yang sering digunakan untuk busana muslim, untuk bahan kerudung atau pun untuk bahan jilbab. Para hijabers bisa tentukan sendiri bahan apa yang cocok untuk digunakan sebagai bahan busana muslim nya. Setelah melihat kelebihan dan kekurangan masing-masing bahan kain kerudung, bahan kain jilbab dibawah ini :

Kain Sutera atau Silk
Bahan kain sutera ini merupakan bahan yang banyak juga digunakan untuk membuat jilbab ataupun busana muslim. Kelebihan Kain sutera ini, dikenal akan kelembutan teksturnya, sehingga jilbab maupun pakaian dengan bahan sutera sengat nyaman saat dikenakan. Kekurangan dari bahan kain sutera, ialah mudah kusut dan cepat luntur untuk warnanya. Maka dari itu jilbab dengan bahan sutera memang perlu perawatan ekstra.
Bahan Kaos
Kita tahu bahan yang satu ini sering digunakan untuk membuat baju kaos. Tapi sekarang selain fungsi utamanya sebagai bahan pembuatan kaos, bahan kaos juga sering dipakai untuk membuat jilbab atau kerudung. Kelebihan bahan kaos terkenal cukup elastis dan mudah menyerap keringat. Kekurangan berbahan kaos sangat mudah kendur. Agar jilbab berbahan kaos lebih awet, sebaiknya menghindari pengkucekan secara berlebihan saat mencuci – jilbab juga akan lebih awet jika tidak terlalu sering dicuci..hehe tapi nanti gak sehat dong…
Kain Polyeseter
Untul bahan jenis ini memiliki serat yang tebal dan kaku sehingga jilbab berbahan dasar polyseter biasanya sedikit sulit untuk dikreasikan. Selain itu jilbab dengan bahan ini cukup terasa panas di kepala apalagi jika terkena sinar matahari secara langsung. Tapi banyak juga yang menggunakannya untuk bahan kerudung dan jilbab.
Kain Sifon
Bahan yang satu ini cenderung tipis dan lebih licin. Kain sifon sekarang ini memang bahan yang paling sering digunakan dalam pembuatan jilbab. Jilbab model bergo dan pashmina biasanya dibuat dari bahan ini. Kain sifon ini terbuat dari campuran sutera, serat sintetis dan serat kapas – wajar jika jilbab dengan bahan sifon lebih terasa panas saat dipakai, terlebih pada siang hari. Untuk mensiasatinya, biasanya para wanita menggunakan ciput yang berbahan kaos dibagian dalam agar tidak terlalu panas dan hasilnya pun lebih indah dan sempurna.
Kain Hycon
Bahan pembuat jilbab selanjutnya adalah hycon, bahan hycon memang hampir sama dengan bahan sifon. Perbedaannya bahan hycon lebih terasa halus dan tidak terlalu licin.
Kain Katun
Kain katun ini selain digunakan untuk membuat berbagai pakaian, kain katun juga satu pilihan yang sering digunakan untuk membuat jilbab dan busana muslim. Bahannya yang halus serta perawatannya yang tidak terlalu sulit membuat jilbab berbahan katun akan nyaman dipakai sehari-hari. Bahan katun agak sedikit kaku dan tebal, oleh sebab itu jilbab dengan bahan katun agak sedikit sulit untuk dibentuk sesuai model yang diinginkan. Disarankan apabila menggunaka bahan kain katun sebagai bahan busana muslim atau kerudung, pilihlah bahan katun yang lembut.

 

Kain Spandex atau Lycra
Kain spandex memiliki ciri khas tersendiri yaitu elastis. Tak sedikit juga hijabers yang menyukai jilbab bahan ini karena nyaman di kepala. Jilbab yang menggunakan bahan lycra memang lebih kuat dan tahan lama serta tidak membutuhkan perawatan khusus. Namun karena elastis, kerudung berbahan spandex biasanya lebih mudah kendur.
Kain Rayon
Kelebihan dari bahan rayon ialah terasa sejuk saat dipakai. Hampir tidak terasa panas meskipun berada di ruang bebas. Namun kerudung yang dibuat dengan bahan rayon memiliki daya serap yang tinggi sehingga membuatnya cepat bau dan cepat sekali terlihat kusut.
Kain Voile
Voile adalah salah satu kain yang digunakan untuk membuat jilbab. Selain lembut kain ini juga nyaman di kepala. Bahan voile tidak seperti bahan kaos atau spandex yang cenderung lentur. Sifatnya yang cukup kaku membuat bahan voile terkadang membuat hijabers kesulitan dalam membentuk model yang diinginkan. Jilbab voile memang perlu dilapisi ciput atau inner.
Itulah beberapa jenis bahan kain yang sering digunakan untuk pembuatan jilbab, busana muslim. Semoga tulisan saya ini bermanfaat bagi para hijabers dan kita semuanya.
Sumber : Dari berbagai sumber.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s